Cerita ini merupakan kelanjutan dari artikel berjudul: Kado Istimewa Bangsa Arab untuk Indonesia

***

Pemerintah Mesir dan Liga Arab mengutus saya ke Indonesia utuk menyampaikan pengakuan resmi terhadap negara baru yang berdaulat itu. Konsulat Belanda di sini menganggap sepi surat-surat kepercayaan saya dan menolak untuk memberikan visa.

“Saya mendengar kabar bahwa Anda pernah berlayar dari Jawa ke Singapura, menembus blokade Belanda, saya ingin tahu apakah bagi saya bisa diselenggarakan perjalanan yang sama, dengan arah sebaliknya. Saya perlu sekali datang ke Yogyakarta dan kini saya harus melakukannya di luar pengetahuan Inggris dan Belanda.”

***

 

Kabar menggemparkan kali ini datang dari dunia Arab. Negara-negara Barat semakin dongkol, khususnya Belanda. Bagaimana tidak, awal Desember 1946 mereka mendapat berita yang benar-benar menyesakkan dada. Para diplomat dan mata-mata Barat di Arab lamat-lamat membaca laporan dalam Harian Akhbar Al Yaum.

Tujuh Desember 1946, Headline berita media-media Arab menyebutkan bahwa Liga Arab mengambil keputusan untuk merekomendasikan negara-negaranya mengakui kedaulatan Negara Indonesia di Timur sana. Koran Akhbar Al Yaum merilis artikel berjudul Al-Jaami’ah al-‘Arabiyyah wa Indonesia” (Liga Arab dan Indonesia)

Dalam artikel tersebut tersiar kabar bahwa Delegasi Liga Arab akan datang ke Indonesia dipimpin oleh Wakil Menteri Luar Negeri Arab Saudi, Yusuf Yasin. Mendengar kabar ini, jaringan Belanda di Arab mencari cara agar jangan sampai utusan Liga Arab tiba di Indonesia.

Segala upaya dikerahkan hingga melibatkan Inggris, sekutu terdekat Belanda. Sekjen Liga Arab, Azzam Pasha geleng-geleng kepala setelah dirinya dicekal tak memperoleh visa sepanjang wilayah menuju Indonesia yang dikuasai Inggris. Padahal dirinya digadang-gadang akan datang jauh-jauh ke negeri ini, negeri yang sama sekali mungkin asing baginya.

Hanya sejumput harap yang besar akan negeri ini kelak. Maka, dengan penuh siasat Azzam mencari akal agar utusan Liga Arab bisa datang ke Indonesia. Termenung sejenak, dipikir-pikir tak mungkin bisa seorang pun menembus Indonesia tanpa izin Belanda dan Inggris.

Apalagi sepanjang jalur udara dan laut masih dikelilingi para pasukan Belanda. Azzam menyerah. Ia menarik nafas dalam-dalam. Urusan ini tak bisa ia selesaikan sendiri. Ia pun mengumpulkan jajarannya di Liga Arab dan bermusyawarah dengan Kementerian Luar Negeri Mesir.

“Harus ada utusan ke Indonesia walau taruhannya nyawa!” tegas Azzam.

Hasil rapat akhirnya sepakat bahwa diam-diam Liga Arab akan mengutus utusan Liga Arab yang jaraknya paling dekat dengan Indonesia. Pasalnya keberangkatan utusan tersebut tidak akan mencurigakan pihak Inggris dan Belanda yang memiliki mata-mata tersebar di pengujung negeri.

Misi berbahaya itu diserahkan kepada Konsul Jenderal Mesir di Bombay, Muhammad Abdul Mun’im. Ia ditunjuk karena dipercaya dapat melaksanakan tugas luar biasa ini. Azzam mengenalnya sejak ditempatkan di Baghdad beberapa waktu silam, dan sama-sama bertugas di Konsulat Arab Saudi setelah dari Baghdad.

Azzam pun memanggail Mun’im datang ke Mesir. Tak sempat pulang ke rumahnya, Mun’im langsung melesat ke kantor Azzam. Dua diplomat ini saling bertatap. Tapa banyak bicara, Azzam langsung menugaskan misi rahasia ini ke koleganya yang ia sanga percaya.

“Saya ingin Anda berangkat ke Indonesia dengan membawa surat untuk Soekarno dan Hatta. Saya tak mau seorang pun mengetahui tugas ini. Ingat, tugas Anda sangat rahasia. Anda harus menyewa pesawat khusus yang akan membawa Anda ke Indonesia dan pesawat itu juga bisa membawa peti-peti yang berisikan senjata.”

Dengan seksama, Mun’im mendengarkan uraian Azzam dengan seksama. Sama sekali ia tak membantah dan mengangguk mantap tanda persetujuan. Dua diplomat itu saling menatap. Bisa jadi, hari ini hari terakhir mereka bersua.

Mun’im diizinkan untuk pulang ke rumahnya di Alexandria, menyampaikan pesan kepada sang istri tercinta sebelum berangkat ke Negeri nun Jauh di sana. Negeri yang harus didatangi dengan bertaruh nyawa. Negeri yang kini sedang sendiri, menanti sahabat-sahabatnya.

Negeri yang dipertautkan dengan ikatan Islam, sehingga hati mereka saling berpilin. Tak banyak orang yang tahu misi rahasia ini, kecuali tiga orang: Azzam Pasha, Jamir Arif (wartawan Mesir sahabat Mun’im) dan sang istri tercinta.

Dengan wajah lusuh dan kuyu, Abdul Mu’im yang baru datang dari Bombay ke Kairo, kini tiba di depan rumahnya, Alexandria. Sang istri yang sudah lama tak bersua suami tercinta begitu gembira. Wajah yang benar-benar bersemi, berkumpul kembali bersama belahan jiwa.

Tak pernah terbayangkan, bahwa Abdul Mun’im datang untuk pamitan, entah bisa kembali bersua atau tidak. Sepenggal malam yang syahdu, setelah memasukkan secarik kertas ke dalam amplop, Abdul Mun’im dengan lembut berbincang dengan sang istri. Mun’im menatap istrinya dengan penuh arti.

“Istriku..ada yang ingin kubicarakan,” katanya dengan nada lembut.

Istrinya keheranan, nampaknya suatu yang penting.

“Saya mendapat tugas beberapa minggu. Saya tidak bisa menjelaskan seperti apa tugas itu,” katanya. Suasananya semakin syahdu. Mun’im mengeluarkan sebuah amplop dari sakunya. Digenggam jemari istrinya, diselipkan amplop tersebut, yang sebenarnya berisi polis asuransi 5000 pounds Mesir.

Genggaman Mun’im semakin erat. Keduanya hanya saling menatap. Dengan mata berkaca-kaca Mun’im lirih berkata.

“Kalau saya pulang dari tugas dengan selamat maka kita akan membuka amplop ini dan ambil uangnya.”

Malam semakin larut. Keduanya membisu dalam haru. Air mata yang begitu saja melewati pipi sang Istri. Malam yang penuh arti. Malam yang penuh makna. Makna akan pengorbanan. Makna akan keberanian. Makna akan kepasrahan. Dengan teguh, Mun’im pun bersiap melanjutkan langkah sunyinya ke Bombay.

Ia sadar sesadar-sadarnya bahwa tugas yang diembannya sangat berisiko tinggi. Peperangan tengah berkecamuk di seluruh penjuru Indoensia dan Belanda tak membolehkan utusan asing untuk masuk ke wilayah itu. Mun’im harus mempersiapkan diri dengan penuh siasat.

Kawat kilat pun sampai di kantor Sekjen Liga Arab, Azzam Pasha. Dengan sangat hati-hati Azzam membaca laporan Mun’im sebelum meninggalkan Mesir menuju Bombay.

“Saya telah sepakat dengan pilot India untuk menyewa pesawatnya yang kecil berjenis Dakota dengan dua motor penggerak.”

Mun’im khawatir pejabat Inggris di India mengetahui tugasnya itu, maka ia berkata kepada kawan-kawannya sesama diplomat asing di Bombay bahwa ia akan berburu binatang ke Melayu.

Azzam hanya tersenyum simpul. Berburu binatang di Melayu? Ada-ada saja pikirnya.

Mun’im pun melaporkan juga mengenai skenario yang telah dirancangnya bersama pilot pesawat. Setelah pesawat keluar dari kawasan udara Singapura, haluan pesawat akan dibelokkan menuju Indonesia dengan alasan kerusakan mesin dan terpaksa melakukan pendaratan darurat di suatu tempat yang telah ditentukan oleh pejuang-pejuang kemerdekaan Indonesia.

Azzam menarik nafas dalam-dalam. Ia menyesal tak bisa melakukan apapun untuk membantu Mun’im. Hanya doa yang terus teriring agar koleganya diberi keselamatan. Azzam menghempaskan punggungnya ke kursi di depan meja kerjanya.

Alam pikirannya melayang-layang. Akankah ini menjadi tugas terakhir bagi Mun’im? Akankan ia akan sampai di Indonesia? Walaupun sampai, bagaimana ia kembali? Pertanyaan-pertanyaan yang menggelayut dalam benaknya membuat Azzam ragu sejenak.

Rasa iba mendalam tetiba menyeruak. Segera ia berpikir ingin mengirimkan kawat balasan agar Mun’im menunda kepergiannya. Namun, melihat peta yang sudah ia tandai nama Indonesia membuat ia bertekad: Mun’im harus sampai sana!.

Tapi lagi-lagi bayangan keraguan menggelayut di alam pikirannya. Berhari-hari Sekjen Liga Arab ini bimbang. Akhirnya Azzam pun berniat mengirimkan kawat agar Mun’im membatalkan saja rencananya ke Indonesia.

Rupanya kawat Azzam kalah cepat. Belum sempat ia mengirim kabar, sudah ada kabar dari Bombay.Isinya, sampaikan kepada Sekjen Liga Arab bahwa ia minta diberi cuti selama tiga pecan karena besok hari Sabtu ia akan berangkat ke Melayu untuk berburu binatang buas. I

“Doakan agar Allah selalu menjaga saya.”

Aksi dimulai! Azzam tak bisa berbuat apa-apa lagi untuk menghentikan petualangan Mun’im. Inilah pertama kalinya dalam sejarah diplomasi Mesir ada seorang diplomat melaksanakan tugas yang sangat berisiko tinggi.

Dengan Dakota mungil, Mun’im meninggalkan Bombay. Rupanya perjalanan yang tadinya direncanakan langsung ke Indonesia tak bisa dilakukan. Mun’im harus tiba di Singapura. Penghujung Februari 1947, ia tiba di Negeri Singa.

Kandas sudah untuk diam-diam mebelokkan kapalnya ke Indonesia, karena ketatnya penjagaan udara Belanda, ditambah sang pilot tak berani mengambil resiko. Abdul Mun’im pun mencari cara agar ia bisa sampai ke Indonesia bagaimanapun caranya.

Segala upaya ditempuh, akhirnya ia mulai kehabisan ide. Ia pun menyampaikan baik-baik maksudnya kepada Konsulat Belanda di Singapura. Akan tetapi, Konsulat Belanda menolak untuk memberinya visa masuk ke Indonesia, bahkan pihak Konsulat memberi surat yang menyatakan Moneim tidak dibolehkan pergi ke Indonesia.

Dilarang masuk ke Indonesia lewat ‘pintu depan’, membuat Mun’im semakin bersemangat. Selama dua pekan, ia keliling Singapura mencari info bagaimana caranya masuk ke Indonesia lewat ‘pintu belakang’.

Kasak –kusuk kiri kanan, akhirnya Mun’im mulai menemukan jalan. Ia mendapat info adanya wanita asal Amerika yang bersimpati atas Indonesia bernama K’tut Tantri, yang pernah menembus blokade Belanda dari Jawa ke Singapura.

Dua orang ini akhirnya saling bersua. Diam-diam, Abdul Mun’im memperkenalkan diri lalu mengatakan kepada wanita yang terkenal sebagai pendukung kemerdekaan Indonesia itu.

“Pemerintah Mesir dan Liga Arab mengutus saya ke Indonesia utuk menyampaikan pengakuan resmi terhadap negara baru yang berdaulat itu. Konsulat Belanda di sini menganggap sepi surat-surat kepercayaan saya dan menolak untuk memberikan visa. Inggris tidak mau membantu. Mereka malah tidak akan memberi izin keluar dari Singapura, apabila itu hendak dipakai untuk pergi ke Indonesia.”

Mun’m meminta tolong agar K’tut bisa membantunya menembus blokade Belanda. K’tut keheranan mengapa Mun’im malah minta bantuan kepadanya.

“Saya mendengar kabar bahwa Anda pernah berlayar dari Jawa ke Singapura, menembus blokade Belanda, saya ingin tahu apakah bagi saya bisa diselenggarakan perjalanan yang sama, dengan arah sebaliknya. Saya perlu sekali datang ke Yogyakarta dan kini saya harus melakukannya di luar pengetahuan Inggris dan Belanda.”

K’tut hanya tertawa kecil. Katanya, menembus blokade ke Singapura dirasa lebih mudah karena ada bantuan pihak Indonesia mengatur perencanaannya. K’tut menegaskan tidak bisa disamakan dengan pelayaran ke arah sebaliknya tanpa kerja sama dengan pihak Inggris.

“Indonesia tidak memiliki kapal-kapal sendiri di Singapura. Kalau pun ada, tanpa surat-surat izin yang diperlukan, kapal tak akan bisa meninggalkan pelabuhan yang ketat penjagaannya,” kata K’tut.

K'tut Tantri bersama Sukarno. Sumber foto: wikipedia

K’tut Tantri bersama Sukarno. Sumber foto: wikipedia

Tapi Mun’im tetap bergeming. Ia menyatakan bahwa dirinya harus sampai ke Yogyakarta walau harus bertaruh nyawa. Melihat kesungguhan Mun’im, K’tut pun bersedia membantu sang utusan ini. Dua orang ini pun akhirnya sibuk mencari cara agar bisa masuk ke Indonesia.

Berhari-hari K’tut mendatangi pedagang-pedagang Cina, para pemilik kapal-kapal kecil dan para nelayan bangsa Melayu. Akan tetapi, tidak ada yang berani mengambil risiko ditenggelamkan Belanda. K’tut nyaris putus asa.

Sampai suatu saat, Allah membukakan jalan agar mereka bisa tiba di Negeri ini. K’tut bersua seorang pengusaha bangsa Inggris yang diketahui menaruh simpati terhadap Indonesia. Pengusaha itu bilang, bisa saja asal menyewa Pesawat dari Filipna.

“Pembayarannya mungkin akan mahal sekali, tetapi pokoknya itu satu kemungkinan,” jawab pengusaha Inggris tersebut.

“Nantilah kuperkenalkan Anda kepada direktur sebuah perusahaan Inggris yang kenamaan di sini. Dengan gampang ia bisa menguruskan pesawat terbang yang akan datang ke sini dengan diam-diam dari Filipina dan dari sini terus ke Jawa,” lanjut pengusaha itu.

K’tut baru tahu rupanya bahwa penyewaan pesawat terbang yang terdaftar di Filipina untuk dikerahkan dalam berbagai tugas di Asia merupakan usaha yang sangat menguntungkan.

K’tut lalu menanyakan besarnya biaya yang dibutuhkan.

“Sepuluh ribu dollar. Itu sudah termasuk pembayaran untuk awaknya,” jawab Wakil perusahaan itu.

K’tut tersentak mendengarnya. Ia merogoh kantongnya yang sudah melompong. Jangankan sepuluh ribu dolar, sepuluh ribu sen saja ia tidak punya, apalagi uang sebanyak itu. K’tut cepat-cepat menghubungi Moneim.

“Bagaimana?” Tanya K’tut.

Mun’im mendengarkan dengan serius. Ia hanya tersenyum.

“Uang yang saya bawa jauh lebih kecil dari jumlah itu,” katanya tersenyum tipis.

“ Namun, asal saya bisa menyampaikan penjelasan, saya yakin pemerintah akan setuju. Masalahnya, saya tidak berani menelepon atau mengirim kawat karena khawatir disadap Inggris yang kemudian memberi tahu pihak Belanda,” tambah Mun’im.

K’tut kembali menghubungi pengusaha Inggris itu untuk menanyakan kemungkinan menangguhkan pembayaran dua sampai tiga hari, setelah pesawat kembali dari Jawa.

“Siapa yang menjamin pembayarannya?” tanya pengusaha itu.

“Kementerian Pertahanan Republik Indonesia yang akan membayar,” jawab K’tut tegas. Pengusaha Inggris rupanya tahu bahwa K’tut sangat dekat dengan tokoh-tokoh Indonesia, karena itu tidak ada yang perlu diragukan.

Surat utang-piutang lalu dibuat dan ditandatangani. Mereka berangkat dengan utang kepada Pemerintah Mesir yang dijamin Pemerintah Indonesia yang baru seumur jagung.

Pengusaha pesawat itu mewanti-wanti agar besok hari masih gelap, sebelum fajar pesawat akan tiba dari Filipina dan sejenak menunggu mesin dihidupkan di ujung landasan dari mana ia bisa berangkat lagi dengan segera. Ia menunjukkan di atas peta tempat pesawat itu akan menunggu.

Kedua orang ini pun membuat strategi bagaimana caranya agar bisa mengendap-endap ke Bandara tanpa ketahuan. Mereka sepakat untuk menyusup dan buru-buru masuk ke pesawat. Semuanya dipikirkan masak-masak oleh mereka berdua.

Hari yang ditentukan pun tiba. Area terminal masih sangat lengang. Landasan pesawat kosong melompong. Tak biasanya bandara sangat sepi. Satu dua petugas berpakaian dinas nampak tertidur. Sisanya segelintir terkantuk-kantuk di pojok sambil tertidur di atas kursi. Tak ada pengawasan!

“Tidak ada yang memerhatikan kami berdua,” kenang K’tut Tantri.

“Dengan napas terengah-engah kami berjalan menuju ujung landasan. Pesawat yang ditunggu tiba tepat pada waktunya. Sementara baling-baling masih berputar terus, dua orang berkulit putih meloncat ke luar,” tambahnya.

“Siapa nama Anda?” Tanya yang satu dengan logat orang Texas.

“K’tut Tantri, dan ini Abdul, pelayanku.”

Abdul Mun’im nampak tak biasa. Ia hanya merogoh koper dengan pakaian sederhana ala pelayan.

“Baik,” kata orang itu. “Naiklah, kita harus langsung berangkat sekarang juga.”

Baru saja mereka duduk, pesawat sudah meluncur di landasan lalu membubung ke angkasa. Lewat jendela, Abdul Mun’im melihat beberapa petugas pelabuhan udara berlari-lari menuju landasan. Beberapa menit kemudian, mereka sudah meninggalkan Singapura, berada di atas laut.

Abdul Mun’im yang berbaju pelaya tiba-tiba saja pergi ke belakang untuk berganti pakaian. Ketika ia kembali, ia sudah menjelma lagi menjadi diplomat yang berbusana rapi.

Pilot pun datang dari kokpit. Ia nampak kaget. Ditatapnya Abdul Mun’im dengan penuh keheranan. Siapa orang ini? Kok tiba-tiba muncul di sini, gumannya.

“Bagaimana Anda tahu-tahu bisa ada di sini?’”tanyanya. Pilot itu bilang, penumpang hanya dua orang.

K’tut Tantri menjelaskan bahwa pria berbusana rapi itu yang tadi dibilang pelayannya. Ia pun memperkenalkan diri dan mengatakan tujuan mereka sebenarnya ke Indonesia

“Astaga!” kata pilot itu, “Ini benar-benar semangat pejuang kemerdekaan!”

Ia bergegas kembali ke kokpit untuk mengabarkan hal menakjubkan pada rekan-rekannya.

Kapal terus melesat semakin jauh meninggalkan Singapura. Abdul Mun’im nampak serius. Apakah dirinya akan tiba di Indonesia? Seperti apakah Indonesia? Bagaimana kabar orang Indonesia? Belum beres melamun, tetiba saja pintu kokpit terbuka. Sejurus wajah sang copilot sangat serius.

“Kita dibuntuti beberapa pesawat tempur Belanda,”katanya.

Sontak kedua penghuni pesawat ini kaget bukan kepalang. Keduanya saling menatap heran.

“Mereka hendak memaksa kami menuju Jakarta. Kami mendengar pengumuman Radio Singapura bahwa Konsul Jenderal Mesir sudah berangkat menjelang fajar dengan tujuan Yogyakarta,” kata sang copilot.

Sambil berjalan ke lorong belakang dan menegakkan kursi, kopilot meminta dua tamu istimewanya pindah duduk ke belakang dan mengencangkan ikat pinggang. Suasana sangat dag dig dug, entah apa yang akan terjadi.

Keringat dingin mengucur deras dari dahi K’tut Tantri. Wajahnya memucat, hanya duduk mematung ditemani Abdul Mun’im yang nampak tegar.

“Sekarang harap duduk jauh ke belakang dan kencangkan ikat tempat duduk. Jangan mengambil tempat dekat jendela. Pesawat Belanda tak kan bisa memaksa pesawat Amerika mendarat di daerah Belanda. Kita menuju Yogya dan di sanalah kita akan mendarat,” kata kopilot meyakinkan.

Sedikit mencairkan suasana, kopilot pun meyakinkan bahwa mereka akan bisa kabur dari kejaran Belanda.

“Percuma saja kami bertempur dengan Jepang di Pasifik, jika yang begini saja tidak bisa. Belanda-Belanda itu bisa saja menembak jatuh, tetapi mereka tak kan bisa memaksa kita mendarat. Akan kita pamerkan kemampuan kita sedikit kepada mereka,” selorohnya sambil meninggalkan dua orang ini yang nampak setengah mati ketakutan.

Dua penumpang ini benar-benar bersimbah keringat. Abdul Mun’im dari tadi hanya berzikir hebat pelan-pelan. K’tut Tantri sesekali memegang erat lengan Abdul Mun’im karena ketakutan hebat. Rasanya seakan mereka terkepung pesawat Belanda.

Guncangan –guncangan dan kelak –kelok pesawat menambah suasana horror. Tetiba pesawat menukik tajam seperti hendak jatuh menabrak laut. K’tut Tantri memegang erat kursi juga Abdul Mun’im yang nampak lebih tenang kini.

Abdul Mun’im berusaha menghibur K’tut Tantri, sesekali menepuknya seolah sedang membujuk bocah yang ketakuta. Tak disangka, gerak gerik pesawat semakin tak terduga ke sana kemari. Dalam suasana tegak, penuh deru mesin pesawat, Abdul Mun’im berteriak pelan.

“Kalau kita sampai dengan selamat, kemudian Anda datang di Kairo, Anda akan kuajak bertemu dengan Raja Farouk dan akan kuusahakan agar Anda dianugerahi kunci kota Kairo,” katanya mencairkan ketegangan.

Walau penuh ketakutan, K’tut Tantri masih bisa tertawa. Setelah melalui masa-masa menegangkan, pesawat berjalan datar kembali dengan tenang. Pintu kokpit kembali terbuka. Dengan wajah berseri-seri, kopilot tadi berkata.

“Bahaya sudah lewat. Kita berhasil melepaskan diri dari kejaran,” katanya. “Sekarang kita sudah berada di atas Borneo.”

Huff…Abdul Mun’im dan K’tut Tantri merasa sangat lega. Pesawat dengan santainya melengang ke Jawa Tengah. Di bawah sana nampak pantai yang begitu indah memanjang. Pantai utara Jawa yang putih mengkilap dengan laut nan biru.

Hijau mulai nampak menyembul, warnanya semakin muda. Pepohonan yang menyemut. Atap-atap tanah liat. Abdul Mun’im begitu takjub melihat pemandangan yang sulit ditemukan di negerinya.

Semburat merah menyapa Yogyakarta pagi itu. 13 Maret 1947, Komandan Pangkalan Udara Maguwo Yogyakarta, Mayor Sudjono terkaget-kaget dengan suara deru pesawat dari kejauhan. Dilihatnya lamat-lamat, pesawat yang mulai mendekat. Tentara bersiap seiaga kalau-kalau terjadi apa-apa.

Pesawat Dakota nampak semakin membesar, dengan tenang, akhirnya pesawat tiba di Ibu Kota. Petualangan sang Utusan Liga Arab pun berakhir dengan kabar baik. Sang diplomat Arab pun menjejakkan kakinya pertama kali di Indonesia. Selamat datang sang Utusan!

Bersambung…

Oleh : Rizki Lesus – Penggiat Jejak Islam untuk Bangsa (JIB)

 

Tulisan ini hanyalah cerita pendek yang dihimpun dari data-data tercecer yang dapat dipertanggungjawabkan:

Diplomasi Revolusi Indonesia di Luar Negeri, M Zein Hassan

Jauh di Mata Dekat di Hati, Potret Hubungan Indonesia-Mesir.Tim Kedubes Indonesia untuk Mesir, ed. AM Fachir