Posts tagged "Jawa"
STEI HAMFARA “NGOBRAS” Bersama Komunitas JIB

STEI HAMFARA “NGOBRAS” Bersama Komunitas JIB

YOGYAKARTA- “NGOBRAS” JIB di bulan Ramadhan Mubarak 1438 H kali ini istimewa. Bersama STEI HAMFARA dalam serangkaian acara “Ramadhan di Hamfara” mengangkat sebuah tema penting sejarah  Kristenisasi Tanah Jawa. Mendatangkan Ustadz Arif Wibowo dari Pusat Studi Peradaban Islam (PSPI) sebagai pembicara kajian sejarah di Masjid Kampus STEI HAMFARA, (09/06/17) “Mengapa Jawa ini kita ambil sebagai...
Pengadilan Surambi: Hukum Islam di Tanah Jawa

Pengadilan Surambi: Hukum Islam di Tanah Jawa

Kedudukan Pengadilan Surambi tidak secara langsung berada di bawah raja, namun dipimpin oleh Ulama’. Keputusan persidangan yang dilakukan di serambi masjid ini berfungsi sebagai nasihat bagi raja (Sultan atau Sunan) dalam mengambil keputusan Pelaksanaan syari’at Islam di Nusantara pada masa lalu adalah sebuah fakta sejarah. Sejumlah lontaran opini yang menyebutkan bahwa hukum Islam tidak sesuai...
Turki Usmani di Mata Jawa

Turki Usmani di Mata Jawa

HUBUNGAN ACEH DAN TURKI UTMANI Setelah Malaka berhasil direbut oleh Portugis pada 1511, Samudra Pasai tumbuh menjadi pelabuhan utama yang dikunjungi oleh para saudagar dari berbagai negara. Orang-orang Keling (orang India dari Kalingga), orang Rum (orang dari Roma, maksudnya Istambul, Turki), Arab, Persia, Gujarat, Melayu, Jawa, Siam, dan lain sebagainya.[1] Disinilah, interaksi antara bangsa Melayu...
Kolonialisme dan Kristenisasi di Jawa

Kolonialisme dan Kristenisasi di Jawa

  Masa puncak imperialisme di Indonesia terjadi dalam kurun waktu dua dekade terakhir abad XIX dan dua dekade awal abad XX. Pada masa itu perubahan dalam kontestasi politik begitu cepat terjadi. Kondisi internal Hindia Belanda yang makin banyak diduduki dan kondisi eksternal seperti persaingan dengan pemerintah kolonial lain di Asia Tenggara –contohnya Jepang yang mulai...
Islam dalam Sastra Anonim Kejawen

Islam dalam Sastra Anonim Kejawen

Dallikal, yen turu nyengkal wadine nyengkal, tegesipun kitabulla, natap mlebu ala wadi, tegese rahabapi, rahaba kang gawe sampur, hudan lil muttakina, yen wis wuda jalu estri, den mutena jroning ala-jroning ala (Darmagandhul). (Dzalikal : jika tidur kemaluannya nyengkal (bangkit), kitabu la, kemaluan lelaki masuk di kemaluan perempuan dengan tergesa-gesa, raiba fihi : perempuan yang pakai...
Antara Islam dan Kebudayaan Candi

Antara Islam dan Kebudayaan Candi

Salah satu upaya yang dilakukan oleh orientalis dalam menyingkirkan pengaruh dan peranan Islam dalam suatu masyarakat adalah melalui nativisasi. Nativisasi ini secara sederhana dapat didefinisikan sebagai usaha yang sistematis maupun tidak yang dijalankan untuk menghilangkan peran kesejarahan Islam dan umatnya dari suatu negeri dengan cara mengangkat budaya lokal setempat. Keberadaan “budaya lokal” setempat yang diangkat itu...
Nama, 'Islamisasi' dan 'Arabisasi' di Jawa

Nama, ‘Islamisasi’ dan ‘Arabisasi’ di Jawa

Pada hari Jum’at 29 Mei 2015 lalu, bertempat di Gedung Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta, berlangsung sebuah diskusi yang mengambil tema “Islamization in Java. Contemporary Etnographic and Quantitative Data on Arabic Names”. Diskusi ini diawali dengan presentasi hasil penelitian kuantitatif oleh Joel C. Kuipers antropolog asal Universitas George Washington Amerika Serikat. Dalam presentasi ini Kuipers...
Kebangkitan Nasional: Budi Utomo atau Sarekat Islam?

Kebangkitan Nasional: Budi Utomo atau Sarekat Islam?

20 Mei menjadi Hari Kebangkitan Nasional bagi Republik Indonesia. Hari tersebut bukan hanya sekedar hari-hari belaka, tetapi menghujam ke dalam benak masyarakat Indonesia, bahwa pada hari kelahiran Budi Utomo-lah Indonesia memiliki kesadaran untuk bangkit secara menyeluruh. Penetapan seperti ini tak semestinya dianggap enteng. Penetapan hari penting bagi negara, penetapan pahlawan-pahlawan nasional, tugu-tugu peringatan memiliki makna...
Buya Hamka Bicara Tentang Santri dan Abangan

Buya Hamka Bicara Tentang Santri dan Abangan

Karena “pembagian” yang tidak wajar itu, maka kedua belah pihak pun bertambah lama bertambah terpisah. Yang abangan kian jauh dari Islam dengan sadar atau tidak sadar. Tercapailah kesukaan budaya yang bersimpang dua. Abangan menyukai wayang dan tari serimpi. Mutihan menyukai berzanji dan gambus. Dan ada santri melihat wayang, dianggaplah dia telah “menyeleweng” oleh golongannya. Kalau...
Cerita Menak: Warisan Budaya Islam di Indonesia

Cerita Menak: Warisan Budaya Islam di Indonesia

Setelah epos Mahabarata dan Ramayana, cerita Menak merupakan karya fiksi yang banyak menginspirasi orang Jawa dan Lombok, baik dari kalangan rakyat kecil hingga kaum pembesar pada jamannya. Dari cerita ini nyatanya telah lahir sejumlah karya sastra dan budaya yang bermutu tinggi dengan tanpa mengabaikan aspek moralitas. Cerita Menak merupakan inspirasi bagi lahirnya Wayang Menakyang sering dahulu...